Senin, 14 November 2016

Bulan Bahasa #411 Edisi Baper

Aku ingin buat banyak banget liputan Bulan November ini. Tapi belum terlaksana juga karena kesibukan yang "dipaksa sibuk" atau "pura-pura sibuk." Mungkin akan aku coba cicil:'

Jadi, ketika Jakarta dilauti oleh pendemo #411, sekolahku juga menjelma laut bersama batik dan kebaperan. Aku sempet berpikir kalau ga pantes sih, ketika orang lain demo membela agama, kita di sini asik sendiri dengan musik-musik atau rencana-rencana pemeran kelas. Buat liputan pameran kelas, bakal aku posting juga nanti.

Dalam memperingati Bulan Bahasa dan Sumpah Pemuda, banyak sekolah yang memang ngadain event seru-seruan bareng. Berhubung sekolahku memang banyak event, acara ini juga terlaksana sebagai rutinitas tahunan. Biasanya sih akhir Oktober sudah terlaksana, tapi karena beberapa hal, akhirnya acara ini mundur sampai awal November dan terlaksana dengan sempurna 4 November 2016 kemarin.

Tahun ini judul perayaannya sedikit ga banget, "Bulan Bahasa Bikin Baper". Salah satu program acara dari OSIS-nya juga kirim surat cinta, dan disambut sangat baik oleh seluruh murid. Jadi beberapa hari sebelum acara, OSIS udah nyiapin kotak surat, dimana kita bisa menyimpan surat yang harus mencantumkan nama dan kelas yang dituju di amplopnya. Kemudian surat-surat itu akan dibagikan pada acara Bulan Bahasa.

Rata-rata emang cuma kirim surat iseng kok, atau saling kirim surat sesama temen biar ga keliatan jomblo banget. Atau bisa kiriman sahabat satu organisasi yang saling menguatkan. Tapi banyak juga yang emang manfaatin momen ini buat modus, temanku juga ada sih yang kayak gitu.

Pengumuman bilang bahwa kita harus datang maksimal pukul 6.45, seperti jadwal sekolah biasa. Tapi sepertinya yang telat juga ditolerir, karena Gaby--teman sekelas, masih bisa datang dengan selamat pukul 8.

Acaranya banyak banget. Karena kelasku di atas, aku bisa menikmati keramaian dari atas. Banyak stand-stand makanan kelas berjejer. Tahun ini, nama stand-nya negara-negara. Ada Inggris, Korea, Jepang, Indonesia, dan lain-lain. Makanannya banyak banget, ada cilok, oreo goreng, es krim, sate lilit, puding, skutel, ramen, dan entah masih banyak lagi. Harganya juga murah-murah. Minumannya juga banyak banget ya ampun. Jadi saran aku, sebelum event kayak gini banyakin nabung, uang kalian bisa terkuras habis.

Perlombaannya juga banyak, mulai dari pemilihan Mojang-Jajaka (Moka) sekolah, akustik, anagram, musically lagu anak, photogenic, dan .. aku gatau lagi wkwk jujur aja. Apalagi kelas XII ikut lobanya terbatas, ga bisa terlibat banyak. Tapi yang jelas masih banyak lagi.



Sebenernya, buat yang ga ikut lomba, acara ini akan nampak geje banget. Tapi aku menikmati kok. Ini momen yang pas buat kumpul sama temen-temen beda kelas, foto bareng di photobooth. Event kayak gini emang selalu ditunggu-tunggu (karena ga belajar). Karena ga boleh masuk kelas, jadi ya kita mengikuti prosedur acara. Di lapangan memang ada tampilan akustik kelas 10 sampai kelas 12 (setelah acara pemilihi Mojang-Jajaka).

Mungkin karena penat sama pelajaran, kelas aku (XII IPA 6), manfaatin acara akustik dengan melepas lelah. Jadi waktu itu, beberapa cowok anak kelasku bawain lagu 3 lagu (meski cuma disuruh 2 lagu, mereka banyak nawar emang). Lagu yang terakhir paling aral, bawain Kopi Dangdut terus nyawer uang, lalu mereka pun ricuh:( Aku mah nonton aja sambil ketawa-ketawa dari atas koridor masjid (kalau aku di bawah, aku takut aku terinjak-injak sama aksi anarkis).

Di foto ini ada doi.
Karena aku ga tau mau ngapain, aku mau menyibukkan diri dengan mengerjakan pameran kelas. Entah karena kelas XII sudah "senior" atau memang karena banyak tugas yang butuh kelas, kita bisa dapat kunci kelas dengan gampang (asal memang butuh banget, bukan cuma gara-gara di luar mah gabut).

Menjelang siang, surat cinta dibagikan. Lalu sekolah pun ramai dengan seruan "IH AKU DAPET SURAT" lalu semua orang kepo itu surat dari siapa. Lalu mulailah baper-baperan terjadi di sana-sini. Aku sendiri ngirim satu surat, itu pun gara-gara dipaksa. Sejujurnya aku nyesel ga ngirim banyak. Aku niat ngirim buat temen-temen ekskul aku sebenernya, tapi aku bingung ngasih apa. Ingin sesuatu yang ga pasaran, tapi karena kelamaan mikir jadi ga jadi.

Buat temen aku. Aku ngasih ke osisnya emang pas hari H
Dan aku seneng banget gara-gara aku dapet dua surat:) Yang satu aku tau itu dari yang maksa aku ngirim juga. Yang satu lagi lucu banget. Ini dari ketua mentoring di ekskul aku. Nikita.

Dikasih Niki buat partnernya
Ya pokoknya aku baper baca surat dari dia. Dan semakin menyesal aku gara-gara ga ngirim banyak surat. Apalagi liat raut kecewa beberapa temen aku yang ga dapet sama sekali. Padahal aku bisa ngirim banyak, setidaknya menyenangkan hati mereka. Aku juga ingin berterimakasih atas banyak hal ke banyak orang.

Jadi ya gitu, setelah pembagian surat, aku kembali sibuk dengan pameran kelas. Lomba akustik masih terus berputar sampai waktu pulang, sekitar jam 2 lewat. Yea, well, semoga Bulan Bahasa tahun depan bisa lebih rame lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar