Rabu, 29 Juni 2016

Fangirl

Lama-lama blog aku isinya curhat semua. Maafkan :)

Jadi beberapa waktu lalu, ada sebuah pertanyaan dari temenku. Sebenarnya bahasan kita emang selalu lompat-lompat ga jelas kan, tapi kemudian bermuara pada pertanyaan, "Kalau tipe (cowok) kamu gitu, kenapa ga suka korea?"

Tipe cowok aku mah skip aja lah ya, ga nyambung sebenernya sama apa yang ingin aku bahas, aku cuma ingin bahas pertanyaannya.

"Kenapa aku ga suka korea?"

Oke, aku ini fangirl kelas berat. Aku punya hobi stalking juga cukup membuktikan kalau aku memang fangirl kelas berat. Rata-rata remaja perempuan memang bangga punya title 'Fangirl'. Hell-yea, siapa coba yang ga suka cowok ganteng?

Aku pernah jadi fangirl beberapa artis lokal yang ga perlu disebut namanya (takut kalian terpesona) :/ And I spent much of times. Hanya buat stalking. Aku hobi banget pakai banget-banget yang namanya stalking. Jangankan artis yang infonya jelas banyak beredar di internet. Orang yang gatau wajah cuma tau nama juga aku stalk. Orang yang gatau nama cuma tau wajah juga pernah jadi bahan stalking aku.

Serem emang.

Kalau kalian stalk blog ini, pasti taulah aku pernah ngefans sama Sungha Jung. Gatau kenapa aku lebih suka ngefans sama yang asing, yang jarang. Dan begitung fans Sugha membludak, aku biasa aja.

Soal K-Popers, aku ga bisa suka mereka karena aku suka banget cowok korea._. Kalau sekali liat mv boyband korea, aku udah nyirian minimal satu orang._. Kalau aku memilih untuk mengakui kalau aku K-Popers, Oh God, mati aja aku xD Habis waktu aku ga jelas sama stalking. Dan fans mereka banyak sedangkan aku suka sama yang biasa aja:'v

Aku hanya menolak diri aku sebagi seorang fangirl. Mungkin ada baiknya aku ngefans sama yang bisa memotivasi aku :) Misalnya, Agung Hapsah. Yang ga ganteng, jadi males nge stalk nya juga. Cuma nunggu dia buat video doang nge fans sama dia mah. Oh iya, sama nulis comment di post instagramnya Agung, "Gay banget."

Udah adzan. Sekian dan terimakasih.

Jumat, 24 Juni 2016

[Puisi] Reinkarnasi

REINKARNASI
Azizah Amatullah (XI IPA 6)

Sesak sekali parumu.
Bernapaskan kapitalis-oksida.
Memenuhi raga yang ego bermandikan elu.
Apa pedulimu pada kabar berita?

Potret aku hari ini yang bilang,
Gundul saja aku bersama sampah bergelimang.
Habis dibakar kobaran api kirimkan asap,
agar kau bisa lihat.
Hewan beradu,
mengadu.
Sayang aku bukan Yang Maha Melihat.
Tak cukup mungkin ISPA naikkan korban jiwamu.

Mungkin Tuhanmu itu kotak kecil segenggaman.
Dia beritahumu,
Lalu langkah-langkah kecilmu seperti pahlawan kesiangan.
Menunggu esok lusa kau mengulang kesalahanmu.
Lupa kalau Tuhanku menciptakan bukan untuk habis manis sepah dibuang.
Bah,
Apa pedulimu pada aku yang menderita?

Tangan kotormu itu mengotoriku.
Hingga air keruh menggenangi seluruh kotak siaran.
Lalu ribut saja lagi, ribut saja.
Salahkan tetangga, salahkan sistem kita, tapi jangan salahkan cinta.
Kau yang bilang; cinta takkan pernah salah.

Kadang aku berandai menjadi cinta.
Agar kau berkata,
kau rela meregang nyawa.
Mungkin aku bisa menjadi Cinta yang Rangga enggan lupa belasan tahun lamanya.

Tapi sekali lagi sayang, aku hanya siaran tv tadi pagi.
Sebelum kau mati dari gedungmu sendiri.
Agar saat kau hidup nanti,
saluran tv bilang;
“Kita harus pindah ke Mars!”

Bedebah!

(Cimahi, Juni 2016)

Puisi ini yang jadi juara 3 di classmeet kemarin wkwkwk. Temanya lingkungan. Ini niat (ga kayak cerpen), aku ngetik dulu lama buat puisi ini. Agak ngaco gapapa ya, soalnya aku emang lagi nyari gaya puisi yang beda:)

SQUAD! : Keluarga Hewir

SO WHAT'S UP!?

Aku ingin bercerita di suatu hari tanggal 23 Juni 2016, aku bertemu mereka, lagi. Aku punya 8 sahabat yang udah nemenin aku dari kelas 7 atau 8 SMP :) Jadi mungkin kita bareng udah sekitar 5 tahunan. Namanya keluarga hewir (karena kalau dibalik bacanya jadi riweh, dan kita kalem-kalem riweh). Alay ga? Iya aku tau kok kita pernah alay pas SMP.

Aku seneng sama keluarga ini karena kita konsisten mau ketemu tiap liburan panjang, meski pun pisah-pisah banget sekolahnya. Jadi satu tahun dua kali lah minimal kita ketemu.

Acaranya sih berjudul "buka bersama", dan ini ketiga kaliya kita bukber. Kali ini acaranya di rumah Amin. Selain buka bersama sebenernya sekalian mau ngucapin HSS ke tiga orang sekaligus, Tabib, Ninol, Utub (ketiganya bukan nama asli :'v) Sebenernya ada 4, tapi yang satu lagi, Dwi, bentrok bukber di sekolahnya, anak SMK biasalah sibuk. Mereka bertiga macem-macem padahal tanggal ulang tahunnya, yang h min satu  lah, atau yang udah lewat berbulan-bulan. Karena emang kita tiap dari kita ulangtahun (ke-17) bakal ngasih kejutan kecil.

Karena emang ketemuannya jarang banget, jadi kita tekor /ga. Jadi kita cuma berlima ngasih kejutan ke 3 orang. Kita berlima (Ambar, Didi, aku, Amin, Cacan) nyusun rencana dengan susah payah karena sekolahnya beda-beda :'v Mana aku sama Amin ada rapat dulu di sekolah, udah bingung, udah ga fokus rapat. Anak-anak menatap aku dengan aku-butuh-bantuanmu /ga. "Gimana Jih? Ngomong ih sanaa, aku ga ngerti." aku teh cuma diem ga ngeh, "apaan? Aku ga merhatiin mereka ngomong apa." Udah ga jelas mereka bahas apa, kita berdua main hape, ngurusin kado gimana (Ambar dan Didi yang beli). Cacan beli kue dan lilin ceritanya. Aku mah ga bantu apa-apa, jadi tim sukses aja aku mah wkwk.

Tabib yang ultahnya h min satu udah kesel aku dan Amin ga selesai-selesai rapatnya. Bilang "cancel aja lah" yakali perjuangan wkwk. Jadi kita bener-bener pura-pura belum siap apa-apa, padahal udah nyari kado dari pagi :') Bukan kita sih, Ambar sama Didi aja wkwk. Dan kita berangkat berempat ke rumah Amin nya, abis dzuhur, karena mereka berdua nyari kadonya ga jauh dari sekolah.

Kita bungkus kado, dengan sangat berantakan dan ga punya bakat. Kita berlima udah siap-siapin segala di rumah Amin. Ketiga lainnya belum. Pas Tabib dateng, kita belum selesai buat kartu ucapan. Kita riweh ga jelas teteriakan. Sampah segala masukin tas, balon dan kado disembunyikan di kolong kursi. "Jangan cek hape, jangan." Padahal Tabib udah nge chat nyepam di grup. Dan kita langsung pura-pura asik nonton. Aku nonton channel favorit; Dreamworks :) dan temen-temen aku menyangka itu acting gara-gara aku nonton film kartun (yang lain nonton drama korea soalnya) :( padahal aku suka banget film animasi:')

Acara utama selain buka bersama adalah nonton bareng, tapi berhubung streaming, dan kita pakai mozilla firefox pas ngakses webnya, banyak kena Internet postif xD Ah sudahlah. Kita ngomongin kuliah aja karena kita semua resmi naik kelas 12 :') Biasanya kita main game, nonton, cerita tentang sekolah masing-masing, atau curhat cowok :/ Aku sih jarang cerita cowok xD Curhat cowok aku terbatas, karena aku ga bisa ngomongin cowok. Nanti tangan aku dingin dan gemeteran._.

Habis solat ashar, Amin sama Ambar dekor garasi pake balon HSS NSA (Nida, Salma, Afifah; kali ini nama asli, diurutkan berdasarkan yang ultahnya udah kelewat lama). Kita masih ngomog ngalor-ngidul. Bersedih atas nilai rapot dan guru-guru menyebalkan. Setelah itu kita bahas mau makan apa nanti bukber, lalu diputuskan kalau kita mau makan hati orang:( /ga. Kita mau makan mie ayam, mie baso, mie yamin, dan semacamnya. Ga begitu jauh. Sebelum itu kita fofotoan (karena fofotoan adalah kewajiban gais), di garasi.

 
HSS kalian :))

Kita jadi ngasih kejutan hell-yea :D Dan fotonya jelas banyak, banget. Ga kayak ultah aku yang dirayain dengan jalan-jalan di mall, fotonya ga nyampe 10 wkwk.

Btw, aku nulis ini tengah malem ditemani suaranya Taka One Ok Rock yang di Yokohama Stadium :)

Btw juga, aku ngupload foto ini ga di efek dulu ya, males nyari photo editor :(

mau jual pesona, jadi di depan
Terbengeut 2k16


Actually, aku lebih pede antara tanpa ekspresi, mata aku gede, keliatan gigi, atau diefek hitam-putih. Bhaq.

maafin akunya lucu :)
Tapi kadang juga ngga keempatnya :/

mungkin efek kucingnya lucu jadi akunya lucu


Kita jadi makan mie ayam dan sejenisnya itu. Sayangnya kita lupa foto. Padahal di tempat makan, meja kita penuh makanan, padahal enak kalau difoto dulu sebelum di makan. Malah pemilik warung yang motoin kita. Hahahaha.-.

Kita solat. Lalu hujan turun. Lalu pulang. Aku ga mau cerita pulangnya karena ngeselin :/

Ngomong-ngomong soal cerpen classmeet, aku gagal juara yeee... Emang ga niat buatnya juga. Gapapa. Dan ga bakal aku publish HAHAHA. Karena emang jelek banget serius:( Dan aku juga lupa nge foto sebelum dikumpulin._. Tapi puisi clasmeet aku juara 3. Jadi sebagai gantinya aku ngupload puisi aku nanti :))

Maafin kali ini isinya cuma curhat ga jelas, ga usah di baca. Suatu saat aku bakal ngenalin sahabat-sahabat SMA aku. Mungkin udah, gitu aja :)

Senin, 20 Juni 2016

Catatan Banyak Deadline

*sigh*

Oke. Aku ga tau aku kesambet apa di tengah deadline cerpen numpuk gini masih sempet buat postingan :/ Sekarang pukul 04.28, abis sahur hari ke-14 Ramadhan, dan lagi nunggu subuh yang bentar lagi berkumandang.

Aku agak susah buat konsisten nge-blog, sejujurnya. Karena emang gitu kenyataannya, permasalahan aku dari dulu di setiap hobi aku, ga bisa konsisten. Jadi gatau hobi stalking aku udah mendarah daging apa gimana, kemarin di sela-sela nulis cerpen aku nemu blog kosong, dan tiba-tiba aku kangen nulis blog. Oke alay.

Sebenernya aku udah punya tulisan buat aku publish sebelum ujian kenaikan kelas kemarin. Udah selesai, tinggal lengkapin foto sama publish doang. Tapi sekarang timingnya udah ga tepat sama sekali. Judulnya "7 Alasan Kenapa Kamu Harus Masuk SMAN 2 Cimahi" (untuk pertama kalinya buar artikel ga jelas :v) Mungkin ...tahun depan? Lagi pula ga adil aja kalau aku ga nulis "7 Alasan Kenapa Kamu Ga Usah Masuk SMAN 2 Cimahi". Jadi mungkin tahun depan aja, kalau udah mau lulus :'

Aku nulis ini sebenenya karena aku ga tau mau nulis apa. Cerpen lomba classmeet aku harus dikumpulin jam 11 nanti dan baru setengah halaman (dari minimal 2 sih sebenernya). Cerpen ARKI 2016 juga harus selesai sebelum libur dan baru jadi konsep aja.

Dan ...

Gini-gini aja sih hidup aku mah. Kalau buat cerpen, puisi, novel, nyorat-nyoret binder sampai 1 halaman, atau satu lembar kalau cerpennya pajang. Cuma buat gambar-gambar ga jelas, bikin keywords, ceklisin yang bagus, dan amanat harus nyampe. Udah. Sejujurnya kalau udah dapet feel dari naskah aku sendiri, aku bisa selesain cerpen cuma 2 jam-3 jam.

Beginilah kenapa cerpenis semangatnya dibayar royalti /ga.

Ngomong-ngomong, setelah aku selesain dua cerpen aku, aku mau upload cerpen keberuntungan aku. Kenapa disebut beruntung? Karena itu cerpen yang aku buat selama 2 jam saat lomba ARKI Desember kemarin, yang aku ga mau baca lagi saking ancurnya, tapi pas liat web-nya ternyata aku dapet peringkat 8 :'v Suka terharu emang.

Aku ga buat Patah (ver 3.0) Juni ini, bukan karena ga mau, tapi sesimpel karena aku patah hati banget._. Sampai aku ga tau mau nulis apa di Patah 3, padahal ada aja yang nagih "Kapan Patah 3?" Harusnya aku bisa selesain tanggal 1 Juni, satu hari jadi (karena emang puisi Patah itu aku buat spontan). Tapi aku bingung, Bulan Mei aku lagi absurd. Dan memang tahun kemarin juga aku berhenti nulis diari di Bulan Mei. Bukan ke patah hati sih, lebih kayak ke orang-orang yang hilang semangat hidup gitu /alay.

Oke, mungkin gitu aja, aku mau nyelesain cerpen classmeet aku. Aku dapet inspirasi kemarin malam, gara-gara chat sama Hasna, temen sekelasku, sampe malem banget, cuma buat ngomongin game (dan gamers). Aku agak speechless aja sebenernya bisa nyambung diajak ngobrol game sama orang, cewek lagi:v Jadi mungkin cerpen aku tentang gamers gitu, gatau juga, liat aja nanti. Kalau ga menang aku upload, kalau menang kayaknya ngga sih, mau aku simpen aja, siapa tau bisa jadi uang /ga.

Oke, sekian, terimakasih. Happy Monday :)